Macrame - Hobi Baru Langsung Jadi Bisnis Kecil



Saya pernah menuliskan di blog ini tentang kisah saya mengenal rajutan atau crochet (Silakan baca di sini) . Crocheting sudah menjadi hobi saya bertahun-tahun walaupun hasilnya ya... enggak jauh-jauh dari pot holder. Padahal orang lain saja sudah membuat berbagai projek besar seperti sarung bantal, table runner dan bahkan selimut. Ini karena saya orangnya bosenan sementara rajutan itu harus dibuat dengan tekun dan sabar.

Selama di dunia crochet, saya sering melihat produk lainnya di Instagram seperti knitting, amigurumi, macrame, weaving dll . Mungkin karena semua itu masih berhubungan dengan tali-temali jadi secara random saya sering melihat fotonya di Instagram, khusus account crochet saya (dulu bernama yarnXdila). Saya sangat mengagumi semuanya, takjub dengan tangan-tangan ahli yang menghasilkan produk cantik itu. Awalnya saya berusaha untuk hanya fokus dengan crochet dan tak melirik yang lain. Alasannya adalah saya tak mau menyimpan banyak material atau peralatan crafting di dalam kamar kosan saya. Yap alasan terkuatnya adalah itu.

Namun ternyata saya tak bisa setia dengan crochet dan akhirnya pada akhir tahun lalu saya mencoba mempelajari hal baru yaitu macrame. Kenapa saya memilih macrame dari pada kerajinan tangan lainnya?

Alasan pertama, waktu itu yang saya tau, material dan peralatan untuk membuat macrame sangatlah simple yaitu tali katun, gunting dan dahan kayu. Ini menjadi pertimbangan cukup penting bagi saya, dimana awalnya saya tak mau menambah-nambah barang di kamar yang kecil.
Alasan kedua adalah karena salah satu teman kantor ada yang sudah biasa membuat macrame.  Dia beberapa kali memposting macrame buatannya di IG dan saya pernah mengunjungi rumahnya dan melihat langsung berbagai macam macrame yang sudah dibuat seperti plant hanger, wall hanging dan bahkan tirai pintu.
Alasan ketiga, teman dekat saya sejak kuliah yang sekarang sudah merantau ke Batam juga suka membuat macrame, bahkan hobi ini menjadi bisnis terlihat dari produk-produk macrame cantik yang dijualnya di Instagram. Melihat ini, saya sempat mengompori teman kantor saya untuk juga menjual produk macramenya tapi dia masih ragu karena kesibukan sebagai karyawan dan sebenarnya dia juga sudah sibuk dengan usaha menjual tanaman.


Pada Desember 2019, saya coba meminta teman kantor untuk mengajarkan saya membuat macrame dan sebagai gantinya sayapun mengajarkannya cara merajut. Ketika belajar membuat ikatan dasar macrame saya merasa tak asing, ternyata ini pernah saya pelajari saat masih belajar di MTsN. Saya ingat sekali saat mata pelajaran keterampilan membuat tas dari tali kur dengan warna yang beraneka ragam. Ikatannya persis sama, mungkin dulu ini belum dikenal sebagai macrame.

Macrame yang saya kenal sekarang adalah lebih ke hiasan rumah yang menggunakan dahan kayu, tali katun berwarna broken white ataupun beige. Walaupun ternyata setelah saya cari tau sampai sekarangpun masih ada tas macrame dan menggunakan berbagai macam warna tali.
Beberapa knot yang saya pelajari
Setelah belajar dari teman, saya langsung membeli buku, kayu, tali dan gunting besar dan membuat macrame pertama saya. Ini adalah karya pertama saya yaitu macrame wall hanging hasil dari melihat tutorial dari buku "MACRAME Kreasi Tali untuk Dekorasi Rumah" karya Agnes Hansella. Cukup takjub dan senang bisa membuat sendiri. Macrame pertama ini langsung saya hadiahkan untuk mama supaya di pajang di rumah.

My First Macrame Ever!!
Setelah berhasil dengan karya pertama, saya semakin penasaran untuk membuat karya selanjutnya. Kali ini saya mencoba mencari tutorial dari channel Youtube macrame artist luar negeri. Tak terasa macrame yang dibuat sudah lebih dari tiga dan saya menyadari bahwa macrame beda dengan crochet dimana produknya besar dan cukup memakan tempat. Lalu saya terpikir untuk menjual macrame-macrame ini, supaya saya bisa membuat macrame lagi tanpa memikirkan tempat penyimpanan.

Beberapa Macrame yang saya buat telah memenuhi dnding
Account Instagram khusus galeri produk crochet saya, akhirnya diubah dengan nama Yarn.N.Rope (Yarn And Rope) dimana saya ingin kedepannya account ini menjadi tempat saya mempromosikan produk macrame dan juga crochet. Begitu saya promosikan alhamdulillah ada beberapa teman kantor yang beli. Terharu sekali ya Allah.

Macrame pertama yang dibeli oleh teman
Salah satu crochet yang saya jual
Sebenarnya dari dulu ada teman yang menyarankan untuk menjual produk crochet tapi saya masih pesimis melihat produk crochet yang bisa saya buat, tapi tak disangka saya malah bisa menjual macrame. Dan alhamdulillah di sela-sela itu juga ada order produk crochet. Sehingga mulai dari awal tahun 2020 saya bertekad untuk fokus pada hobi yang dijadikan sebagai usaha kecil yaitu membuat macrame. Yang paling membuat saya senang adalah bisa terus membuat macrame tanpa bingung menaruhnya dimana, hehe. Anggap saya sebagai hobi yang dibayar. Alhamdulillah

Silakan berkunjung ke galeri macrame saya di IG yarn.n.rope dan kalau mau order langsung DM aja yah. hehe


Sekian kisah saya dengan hobi baru yaitu membuat macrame.
Jadi apa hobi baru kamu?

xoxo
dila

12 comments:

  1. Wah menyenangkan! jujur aku sama sekali nggak bisa bikin macrame, pernah ikut workshopnya tapi sering lupa caranya pas bikin lagi :D Goodluck untuk bisnisnya!

    www.luciaberta.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, saya bahkan belum pernah ikut workshop. Ya mungkin passion masing-masing orang berbeda-beda. Makasih Lucia Berta sudah berkunjung ^^

      Delete
  2. Aaah cantik banget hasilnya! Aku suka hiasan kayak gini, bikin rumah rasanya jadi homey gitu!
    Pengen deh belajar bikin macrame gini tapi nggak tahu harus mulai darimana 😭

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih yah. Kalau mau belajar sebenarnya banyak tutorial di Youtube. Tapi kalau tak sempat mending langsung order ke saya,,hehehe (maaf sekalian promosi)

      Delete
  3. Semangat ya kak, semoga laris :)

    ReplyDelete
  4. Semangat kakak wah inspirasi baru nih cantiik banget jadi mau belajar juga cuma saya orangnya nggak sabar takutnya bosenenan hehe tapi mau coba juga. Memang paling enak menjalankan hobi yang di bayar kak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Mila!!
      Macrame mudah dipelajari loh dan menurut saya enggak bikin bosan. Lebih susah dan ngebosesin merajut, kalau menurut saya.
      Makasih yah, sudah membaca artikel saya, semangat juga!!

      Delete
  5. Cantikkk banget hasil rajutannya Mba 😍 aku suka sekali dengan hasil macrame pertamanya ❤

    Akutu sungguh kagum dengan orang-orang yang punya keahlian mengerjakan sesuatu dengan tangan. Selain butuh kesabaran, pastinya butuh keahlian khusus ya.

    Baca ini aku jadi ngeh ternyata aku udah lama nggak mengerjakan hobi yang benar-benar dilakukan sebagai pelepas penat. Duluuu aku sempat suka bikin scrapbook, sekarang malah udah nggak pernah lagi. Jadi ingin mengulang hobi tersebut... apa cari hobi baru lain ya? *malah nanya balik*

    Btw, kapan-kapan kalau aku mau ngadoin teman aku bisa rikues langsung yaa via DM IG. Semoga usahanya laris manis dan sukses selalu yaa Mba 😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih Jane~

      Saya dulu juga suka scrapbook tapi yang digital biar lebih hemat uang dan peralatan, hehe. Lumayan loh kalau hobi scrapbooknya dilakukan lagi, bisa jadi peluang bisnis juga seperti pop up card.

      Boleh banget, silakan lihat-lihat di galeri instagram yah, sekarang saya coba bikin yang lucu-lucu.

      Delete
  6. Hy mbak salam kenal... cantik sekali macrame nya mbak... :) Saya sudah follow IGnya. Kalau saya nggak telaten orangnya hihi, saya baru kemarin mencoba menjahit flanel tapi belum saya terusin karena saya tipe cepat bosan.

    Oh iya mbak kalau tidak salah di Jogja itu ada tempat jual macrame juga tapi sekalian bisa bikin2 di sana gitu, pernah jadi thread di twitter, saya lupa nama tempatnya tapi :D Semangat berkarya mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo mba Anggi. Terima kasih udah follow IG saya ^^ .
      Ngomong-ngomong flanel saya jadi ingat, waktu SMA saya pernah membuat bros kecil dari flanel dan juga gantungan kunci terus dijual ke teman-teman.

      Mba harus coba rajut, itu lebih membosankan...haha..

      Oh, ada tempat kayak gitu yah? ah, kalau usaha saya udah besar, pengen kayak gitu juga.
      Salam kenal yah

      Delete

Powered by Blogger.