Hai Gwangyang, I Love You

Gw merasa semacam mendapat karma. Saat tinggal di Pohang beberapa bulan lalu, gw pernah main ke apartment Gigin dan Ipit yang berada di Gwangyang dan merasa kota ini lebih kampung dari pada Pohang. Padahal baru liat kulitnya doank.

Setelah melihat keadaan Gwangyang, gw selalu bercerita hal yang jelek tentang kota ini kepada org lain hingga akhirnya gw dikirim ke Gwangyang T_T

Setelah tinggal di sini gw merasa kalau kota ini tidak separah yang gw nilai. Ternyata ga kampung-kampung amat.. Maaf yah Gwangyang, dulu gw ngejek-ngejek lo.

Kalau dulu beranggapan Pohang lebih kota dari pada Gwangyang, tapi sekarang gw merasa kehidupan di Gwangyang lebih kota dari pada di Pohang. Karena disini gw bener-bener tinggal di tengah kota, yaitu di One Room , semacam apartement tapi kecil, cuma 4 lantai, masing-masing lantai ada 5 kamar dan di lantai 1 biasanya toko yang mengarah ke jalan. 

Selain itu, di sini gw sering ngopi di Coffee shop gitu,, gahol banget lah pokoknya,, wkwk.

Kali ini kita kedatangan orang Seoul yang lagi liburan dan jalan-jalan ke bawah yaitu Ema~~
dan kita pun ( Cimot, Ririn, Dayu, Ema, Dila ) keluar tuk makan bareng dan minum di coffee shop.

Cimot - Dila - Dayu

Dayu - Ema - Ririn - Cimot

Ngopi bareng di Tom N Tom Coffee




Anak gahol Gwangyang~ eaa


xoxo

2 comments:

  1. Oooww anak gahol tuh yg suka ke coffee shop toh.....
    Wkwkwk

    ReplyDelete
  2. mas rendi : iya donk,,, kalau mau jadi anak gahol gwangyang harus nongkrong di coffee shop.. hehe

    ReplyDelete

Powered by Blogger.