Lebaran 2017

September 03, 2017
Kayaknya udah sering saya bercerita tentang lebaran di blog ini. Agak bingung juga sih harus cerita seperti apa lagi, tapi kalau cuma upload foto doank, kayaknya kurang seru. Akhirnya kali ini saya mencoba membuat postingan tentang lebaran dengan menjawab beberapa pertanyaan yang saya buat sendiri,, hehe


Apa makna hari lebaran?

Lebaran berarti hunting ticket!! mencari tiket mudik bahkan 6 bulan sebelumnya, Memilih tiket harga termurah di jam dan tanggal yang diinginkan, walaupun harga tiket mudik yang murah di saat lebaran bisa mencapai 2.5x lebih mahal dibandingkan hari biasa. Dan menggunakan jasa pesawat adalah pilihan satu-satunya bagi saya yang bekerja di pulau Jawa dan harus mudik ke pulau Sumatera.

Lebaran berarti memilih-milih dan menentukan banyaknya hari yang siap digadaikan dengan jatah cuti yang tersisa. Lebaran menjadi alasan saya untuk membeli baju baru,, yey~~ Saatnya melihat-lihat feed IG katalog designer-designer muslimah favorite. Jujur, walaupun saya membeli baju designer tapi saya masih mengincar yang diskonan, haha. Karena bagi saya, baju tetap saja sehelai kain yang dipakai-kotor lalu dicuci. Jadi tidak perlu membeli yang mahal-mahal. Yang penting bagus, kita suka dan cocok memakainya. So bagi saya pribadi, saat lebaran tidak perlu membeli koleksi terbaru dari designer. Oh iya, alasan kenapa saya memilih membeli baju designer tertentu adalah karena ukurannya pas dengan tubuh saya yang seperti model ini (maaf kalau ada yang mimisan), sementara kalau membeli baju di toko-toko biasa akan susah menemukan yang panjang.

Selain itu makna Lebaran adalah momen yang sangat ditunggu-tunggu terutama bagi perantau karena bisa berkumpul bersama keluarga, ketemu papa, mama dan adek-adek dan juga bisa menikmati masakan mama.

My airport style~

Yang ditunggu-tunggu saat lebaran?

Nastar bikinan akuh
Nastar!! Puteri salju!! bikin bolu dan brownies!
Lebaran identik dengan kue kering, sayapun pecinta nastar. Dalam satu hari biasanya kami mengunjungi beberapa rumah saudara jauh/dekat. Dan yang pertama saya cari adalah nastar, nanti pasti kepikiran nastar terenak yang dicoba di hari tersebut. Definisi nastar terenak? adalah nastar yang komposisi selai dan kuenya pas, kue yang lumer saat masuk kemulut dan selai nanas yang lembut dan tak terlalu manis, aroma kayu manisnya juga pas.

Namun sayangnya, lebaran tahun ini mama tidak beli nastar, ntah lupa atau emang ga kebagian di toko kue. Saya cukup kecewa kenapa mama enggak beli nastar,,, huhuu kalau tau gitu mending saya beli aja di sini, karena di kantor ada teman-teman yang jualan nastar. Tapi hal ini membuat saya jadi bersemangat untuk mencoba membuat nastar sendiri bermodal resep yang bertebaran di internet. Apalagi saya baru beliin oven buat mama, lumayan kan sekalian nyoba oven baru.

Dari banyaknya resep nastar, akhirnya saya memilih salah satu resep dari foodblogger yang udah lama saya follow. Hasilnya lumayan bagi seorang pemula seperti saya. Cukup renyah tapi kurang puas dengan selai nastarnya karena beli yang siap pakai. Komentar saya pertama kali bikin nastar adalah cuapekkkk banget!! harus bulet-buletin adonan dan selai secara terpisah dulu. Buletin adonan juga enggak bisa asal-asalan, karena adonannya tidak kalis kayak donat jadi gampang hancur, kelamaan dipegang sama tangan juga bisa bikin keras. dan bayangkan ada banyak adonan yang harus dibuletin kecil-kecil. Setelah itu meng-ovennya juga enggak sekali mateng, harus dipanggang setengah mateng dulu trus diolesi telur dan dipanggang lagi. Dengan mencoba sendiri membuat nastar, sekarang saya paham kenapa harganya mahal. Jadi curcol penderitaan bikin nastar.

Salah satu yang berhasil terdokumentasi -Bolu cokelat merekah/retak/terbelah-
Hal lain yang saya tunggu saat lebaran adalah bikin bolu dan brownies. Saya suka banget bikin bolu atau brownies, jadi sebenarnya enggak hanya saat lebaran aja tapi saat pulang ke rumah, tangan ini gatel tuk bermain dengan mixer. Bedanya saat lebaran saya bisa bikin berloyang-loyang bolu. Jadi kalau mau lebaran, mama sibuk bikin rendang, dendeng, gulai ayam dll, sementara saya sibuk bikin berbagai macam bolu dan brownies.

Hal favorite saat hari lebaran

Hal yang paling suka saya lakukan saat lebaran adalah foto-foto OOTD, hehe. Wajib banget bawa kamera kemana-mana trus ganti-gantian sama adek buat foto-foto. Dan paling favorite nyari spot-spot unik untuk foto, enggak harus pemandangan yang wow, cukup background yang unik-unik aja.



Hal yang bikin sebel saat lebaran?

Hal yang bikin bete saat lebaran adalah keperfeksionisan/kerempongan mama. Enggak ngerti lagi deh, mama itu rempong banget masalah menyambut tamu dan menghidangkan makanan. Jadi saat makan, tamu harus dikasih air hangat jangan air mineral, piring makan / mangkuk untuk lauk harus motif yang sama, gelas harus yang itu. Setelah rombongan tamu pulang, makanan harus dibawa lagi ke dapur disimpen lagi. Nanti kalau rombongan tamu lain datang, makanan disajikan lagi. Ada yang harus diangetin dulu, ada yang dibikin pas tamunya datang seperti sayur rebus, sayur pical. Susunan makanannya harus gini!! Dikit-dikit nyuci piring dan gelas dengan masih memakai baju lebaran. Ya ampun, saya nulis kayak gini aja udah kebayang capeknya. Kayaknya saya harus mencari ide cemerlang/improvement biar lebaran tahun depan tidak rempong lagi. Tapi susah kayaknya.


Satu lagi yang sebel saat lebaran yaitu pola makan jadi enggak jelas. 30 hari berpuasa, pola makan diatur dan semuanya berubah drastis saat lebaran. Karena berkunjung ke rumah-rumah saudara dan di setiap rumah selalu menghidangkan kue dan makan berat dimana adalah sopan jika kita menyantap hidangan tersebut. Kadang ngiler juga liat makanan yang dihidangkan dan kadang setiap rumah ada makanan andalannya, sehingga tergoda tuk makan huhuu.

Harapan saat lebaran

Senang sekali bisa berkumpul dengan keluarga saat lebaran dan harapan saya tentu selalu bisa berkumpul lagi, dan kalau bisa bertambah anggotanya :) Berharap semuanya sehat dan ada hal-hal baik atau menyenangkan yang bisa dibagikan.


Foto dengan keluarga besar! ini beneran enggak janjian loh tapi kompak warna bajunya.

Yap semoga tahun depan saya sudah punya pasangan atau mungkin keluarga kecil~~~ aamiin :)

Ini cerita Lebaranku, mana ceritamu?

xxx
dila

No comments:

Powered by Blogger.